Wednesday, November 6, 2013

5. Media Pembelajaran PAK

ad300
Advertisement


 Dasar-dasar Penggunaan Media dalam Pembelajaran

Ø  Dasar/landasan  Alkitabiah (Dasar Teologis)

Perjanjian Lama

Tuhan adalah Roh adanya. Tidak dapat dilihat oleh manusia. Walaupun Tuhan itu Roh adanya tetapi selalu berkomunikasi kepada manusia pilihan-Nya (umat Israel).
Agar supaya maksud Tuhan dapat dimengerti oleh manusia maka Tuhan sering memakai media ketika menyampaikan maksudNya kepada manusia

Perjanjian Baru

Dalam PL Allah sering diceritakan berkomunikasi kepada oknum-oknum tertentu namun dalam PB Allah itu menyatakan diri dalam Yesus Kristus. Yesus Kristus di dalam mengajar sering juga menggunakan media.


 Mat. 6:25-31 (burung, bunga, rumput=menggambarkan perhatian Allah kepada umat-Nya)

Mat. 18:1-6 = Siapa yang terbesar di dalam kerajaan Sorga = Anak kecil :kerendahan hati
Mahluk komunikasi yang rasional
Tuhan berkomunikasi dengan manusia melalui media
Manusia berkomunikasi dengan sesame memakai media

Tuhan menciptakan manusia dengan kemampuan akal untuk memanfaatkan segala yang ada di dalam alam semesta ini dapat dipakai untuk menolong sesama memahami pesan melalui berbagai media
Alkitab mengemukakan banyak bukti ttg penggunaan media.
Allah berfirman kepada manusia dengan memakai media.
Contoh: Kamu adalah garam (fungsi)dunia
             Kamu adalah terang dunia
                    Yesus anak domba Allah
                    Singa dari suku Yehuda (Kekuatan/kekuasaan)
                    dll
Manusia memberi informasi kepada sesamanya dengan memakai media
Lihatlah anak domba Allah …

 Ø  Dasar/landasan  Filosofis

Logi yang berbuah: ke-benar-an berpikir dari penggunaan media pembelajaran atau pemikiran yang mendalam mengapa digunakan media dalam pembelajaran kita namakan sebagai dasar filosofis.  Dengan demikian lndasan Penggunaan Media Pembelajaran Landasan filosofis. Ada suatu pandangan, bahwa dengan digunakannya berbagai jenis media hasil teknologi baru di dalam kelas, akan berakibat proses pembelajaran yang  kurang manusiawi. Dengan kata lain, penerapan teknologi dalam pembelajaran akan terjadi dehumanisasi. Benarkah pendapat tersebut? Bukankah dengan adanya berbagai media pembelajaran justru siswa dapat mempunyai banyak pilihan untuk digunakan media yang lebih sesuai dengan karakteristik pribadinya? Dengan kata lain, siswa dihargai harkat kemanusiaannya diberi kebebasan untuk menentukan pilihan, baik cara maupun alat belajar sesuai dengan kemampuannya. Dengan demikian, penerapan teknologi tidak berarti dehumanisasi.
Sebenarnya perbedaan pendapat tersebut tidak perlu muncul, yang penting bagaimana pandangan guru terhadap siswa dalam proses pembelajaran. Jika guru menganggap siswa sebagai anak manusia yang memiliki kepribadian, harga diri, motivasi, dan memiliki kemampuan pribadi yang berbeda dengan yang lain, maka baik menggunakan media hasil teknologi baru atau tidak, proses pembelajaran yang dilakukan akan tetap menggunakan pendekatan humanis.


Ø  Dasar Edukatif

Belajar adalah perubahan pengalaman si peserta didik yang meliputi ranah kognitif, afektif dan psikomotorik.
Tidak semua pengalaman belajar didapat peserta didik melalui pengalaman langsung. Ada pengalaman belajar secara langsung tetapi ada pula secara tidak langsung. Dalam konteks inilah media dibutuhkan dalam pembelajaran sehingga peserta didik mengalami pengalaman belajar. Misalnya pengalaman belajar tentang suatu objek yang tidak dapat dilihat/dialami secara langsung tetapi dapat dihadirkan di kelas melalui media sehingga peserta didik mengalami pengalaman belajar tentang objek tersebut.
 Kuda tidak dapat didatangkan di kelas tetapi cukup gambar, Ikan yang menelan Yunus tidak dapat dihadirkan di kelas tetapi gambar tentang ikan besar dapat dihadirkan di kelas. Akan tetapi ketika dibawa ke Ancol dan melihat Ikan Paus maka anak akan memiliki pengalaman belajar yang bagus tentang ikan besar.

Ø  Dasar/landasan psikologis.

Dengan memperhatikan kompleks dan uniknya proses belajar, maka ketepatan pemilihan media dan metode pembelajaran akan sangat berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. Di samping itu, persepsi siswa juga sangat mempengaruhi hasil belajar. Oleh sebab itu, dalam pemilihan media, di samping memperhatikan kompleksitas dan keunikan proses belajar, memahami makna persepsi serta faktor-faktor yang berpengaruh terhadap penjelasan persepsi hendaknya diupayakan secara optimal agar proses pembelajaran dapat berangsung secara efektif. Untuk maksud tersebut, perlu: (1) diadakan pemilihan media yang tepat sehingga dapat menarik perhatian siswa serta memberikan kejelasan obyek yang diamatinya, (2) bahan pembelajaran
yang akan diajarkan disesuaikan dengan pengalaman siswa.
Kajian psikologi menyatakan bahwa anak akan lebih mudah mempelajari hal yang konkrit ketimbang yang abstrak. Berkaitan dengan kontinuum konkrit-abstrak dan kaitannya dengan penggunaan media pembelajaran, ada beberapa pendapat. Pertama, Jerome Bruner, mengemukakan bahwa dalam proses pembelajaran hendaknya menggunakan urutan dari belajar dengan gambaran atau film (iconic representation of experiment) kemudian ke belajar dengan simbul, yaitu menggunakan kata-kata (symbolic representation). Menurut Bruner, hal ini juga berlaku tidak hanya untuk anak tetapi juga untuk orang dewasa. Kedua, Charles F. Haban, mengemukakan bahwa sebenarnya nilai dari media terletak pada tingkat realistiknya dalam proses penanaman konsep, ia membuat jenjang berbagai jenis media mulai yang paling nyata ke yang paling abstrak.
Ketiga, Edgar Dale, membuat jenjang konkrit-abstrak dengan dimulai dari siswa yang berpartisipasi dalam pengalaman nyata, kemudian menuju siswa sebagai pengamat kejadian nyata, dilanjutkan ke siwa sebagai pengamat terhadap kejadian yang disajikan dengan media, dan terakhir siswa sebagai pengamat kejadian yang disajikan dengan simbol.

Dalam menentukan jenjang konkrit ke abstrak antara Edgar Dale dan Bruner pada
diagram jika disejajarkan ada persamaannya, namun antara keduanya sebenarnya terdapat
perbedaan konsep. Dale menekankan siswa sebagai pengamat kejadian sehingga
menekankan stimulus yang dapat diamati, Bruner menekankan pada proses operasi
mental siswa pada saat mengamati obyek

Secara psikologis, media mampu memberi rangsangan yang bervariasi kepada otak manusia, sehingga otak dapat berfungsi secara optimal. Rangsangan ini disebabkan karena menurut teori belahan otak[1], manusia memiliki dua belahan otak, yaitu belahan otak kiri dan belahan otak kanan.

Teori Belahan Otak


a.       Menjadi tempat kedudukan pikiran visual, emosional, holistic, fisikal, spatial, dan kreatif.
b.      Belahan otak kanan mengontrol tindakan.
c.       Kemampuan intuisi
d.      Kemampuan daya tanggap
e.       Kemampuan daya imajinasi
f.       Kemampuan kesadaran luas/mendalam
g.      Kemampuan bawah sadar berpikir subjektif dengan suara batin

2.      Belahan otak kiri dengan fungsi:

a.       Menjadi tempat kedudukan pikiran yang bersifat verbal, rasional, analitikal, dan konseptual
b.      Belahan otak kiri berfungsi mengontrol wicara
c.       Kemampuan dalam proses logis deduktif
d.      Kemampuan dalam intelektual
e.       Kemampuan akan kesadaran yang berhubungan dengan pancaindera berpikir objektif dalam pengelolaan situasi kondisi luar.

Kedua belahan otak (kiri dan kanan) tidak dapat dominan secara serentak pada saat yang bersamaan. Ransangan pada salah satu belahan otak saja secara berkepanjangan akan menyebabkan ketegangan. Karena itu, dalam proses pembelajaran kedua belahan otak perlu dirangsang bergantian dengan rangsangan audio-visual[2].
Jadi Dasar Psikologis menggunakan media yaitu manusia yang belajar melakukan kegiatan sbb: membaca, mendengar, melihat, berbicara, menulis, melakukan dll. Bila potensi ini diberdayakan secara baik maka akan terjadi pengalaman belajar yang tingkat prosentasinya digambarkan sbb:

1.                  Membaca                                      10 %
2.                  Mendengar                                    20 %
3.                  Melihat                                          30 %
4.                  Melihat dan Mendengar               50 %
5.                  Berbicara dan menulis                   70 %
6.                  Melakukan/Mempraktekkan         90 %

Ø  Landasan teknologis.

Teknologi pembelajaran adalah teori dan praktek perancangan, pengembangan, penerapan, pengelolaan, dan penilaian proses dan sumber belajar. Jadi, teknologi pembelajaran merupakan proses kompleks dan terpadu yang melibatkan orang, prosedur, ide, peralatan, dan organisasi untuk menganalisis masalah, mencari cara pemecahan, melaksanakan, mengevaluasi, dan mengelola pemecahan masalah-masalah dalam situasi di mana kegiatan belajar itu mempunyai tujuan dan terkontrol. Dalam teknologi pembelajaran, pemecahan masalah dilakukan dalam bentuk: kesatuan komponen-komponen sistem pembelajaran yang telah disusun dalam fungsi
disain atau seleksi, dan dalam pemanfaatan serta dikombinasikan sehingga menjadi sistem pembelajaran yang lengkap. Komponen-omponen ini termasuk pesan, orang, bahan, media, peralatan, teknik, dan latar.

Ø  Landasan empiris.

Temuan-temuan penelitian menunjukkan bahwa terdapat interaksi antara penggunaan media pembelajaran dan karakteristik belajar siswa dalam menentukan hasil belajar siswa. Artinya, siswa akan mendapat keuntungan yang signifikan bila ia belajar dengan menggunakan media yang sesuai dengan karakteristik tipe atau gaya belajarnya. Siswa yang memiliki tipe belajar visual akan lebih memperoleh keuntungan bila pembelajaran menggunakan media visual, seperti gambar, diagram, video, atau film. Sementara siswa yang memiliki tipe belajar auditif, akan lebih suka belajar dengan media audio, seperti radio, rekaman suara, atau ceramah guru. Akan lebih tepat dan menguntungkan siswa dari kedua tipe belajar tersebut jika menggunakan media
audio-visual. Berdasarkan landasan rasional empiris tersebut, maka pemilihan media pembelajaran hendaknya jangan atas dasar kesukaan guru, tetapi harus mempertimbangkan kesesuaian antara karakteristik pebelajar, karakteristik materi pelajaran, dan karakteristik media itu sendiri.

Pengertian Media
Beberapa definisi:
1.         Kata media berasal dari bahasa Latin. Istilah media yang merupakan bentuk jamak dari medius/medium secara harafiah berarti perantara atau pengantar. Pengertiannya sangat luas, maka kita batasi saja pada media yang digunakan sebagai alat dan bahan bahan kegiatan pembelajaran.

2.         Media adalah alat komunikasi yang digunakan untuk membawa suatu informasi
3.         Media adalah segala sesuatu yang dapat meyalurkan pesan dari pengirim ke penerima pesan.
4.         Media adalah segala bentuk dan saluran untuk proses transmisi informasi (pesan/pengajaran)
5.         Media (medium) adalah tehnologi untuk menyajikan, merekam, membagi, dan mendistribusikan symbol dengan melalui rangsangan indra tertentu, disertai penstrukturan informasi.
6.         Media (dalam lingkup pendidikan) adalah segala benda yang dapat dimanipulasikan, dilihat, didengar, dibaca, atau dibicarakan beserta instrument yang dipergunakan untuk kegiatan tersebut.
7.         Media pendidikan diartikan sebagai media yang lahir sebagai akibat revolusi komunikasi yang dapat digunakan untuk tujuan pembelajaran di samping guru, buku teks, dan papan tulis.
8.         Media pendidikan (Gagne 1970) adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan mahasiswa yang dapat merangsang/mempengaruhi mahasiswa untuk belajar.
9.         Media adalah saluran atau kendaraan yang membawa isi pelajaran kepada murid. Alat bantu tidak sepenuhnya menyalurkan pelajaran hanya bersifat pelengkap bagi media pengajaran, misalnya papan tulis, gambar, audiovisual, model, dan sebagainya.
10.     Media pembelajaran (Briggs 1970) adalah sarana untuk memberikan perangsangan bagi si belajar supaya proses belajar terjadi.
11.  Media adalah segala bentuk dan saluran yang digunakan orang untuk menyalurkan pesan/informasi
12.        Media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsang untuk belajar
13.     Media adalah segala alat fisik yang dapat menyajikan pesan serta merangsang siswa untuk belajar
14.        Media adalah bentuk komunikasi baik tercetak maupun audio visual serta peralatannya
15.        Media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan minat serta perhatian siswa sedemikian rupa sehingga proses belajar mengajar terjadi
16.        Gagne dalam Sadiman et al (2008) menyatakan bahwa: Media pembelajaran adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya dalam belajar.
17.        Media Pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan minat siswa sehingga terjadi suatu proses pembelajaran.
Kesimpulan definisi media pembelajaran
1. Media pembelajaran adalah segala sesuatu yang digunakan untuk menyalurkan pesan   (pelajaran) serta dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan peserta didik/si belajar sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar yang disengaja, bertujuan, dan terkendali.
2. Media pembelajaran adalah alat komunikasi pembelajaran yang digunakan untuk meyampaikan pesan/materi pelajaran (definisi Tim AA: Applied Aproach)

Fungsi/kegunaan/pentingnya dan nilai Media Pembelajaran

Mengapa perlu media dalam pembelajaran? Pertanyaan yang sering muncul mempertanyakan pentingnya media dalam sebuah pembelajaran.
Kita harus mengetahui dahulu konsep abstrak dan konkrit dalam pembelajaran,karena proses belajar mengajar hakekatnya adalah proses komunikasi,penyampaian pesan dari pengantar ke penerima.
Pesan berupa isi/ajaran yang dituangkan ke dalam simbol-simbol komunikasi baik verbal (kata-kata& tulisan) maupun non-verbal, proses ini dinamakan encoding. Penafsiran simbol-simbol komunikasi tersebut oleh siswa dinamakan decoding.
Ada kalanya penafsiran berhasil, adakalanya tidak.Kegagalan/ketidakberhasilan dalam memahami apa yang didengar, dibaca,dilihat atau diamati. Kegagalan/ketidakberhasilan atau penghambat dalam proses komunikasi dikenal dengan istilah barriers atau noise (Kegagalan). Semakin banyak verbalisme semakin abstrak pemahaman yang diterima.
Lantas dimana fungsi media? Ada baiknya kita melihat diagram cone of learning dari Edgar Dale yang secara jelas memberi penekanan terhadap pentingnya media dalam pendidikan:
Secara umum media mempunyai kegunaan:
  1. memperjelas pesan agar tidak terlalu verbalistis.
  2. mengatasi keterbatasan ruang, waktu tenaga dan daya indra.
  3. menimbulkan gairah belajar, interaksi lebih langsung antara murid dengan sumber belajar.
  4. memungkinkan anak belajar mandiri sesuai dengan bakat dan kemampuan visual, auditori & kinestetiknya.
  5. memberi rangsangan yang sama, mempersamakan pengalaman & menimbulkan persepsi yang sama.
Selain itu, kontribusi media pembelajaran menurut Kemp and Dayton, 1985:
  1. Penyampaian pesan pembelajaran dapat lebih terstandar
  2. Pembelajaran dapat lebih menarik
  3. Pembelajaran menjadi lebih interaktif dengan menerapkan teori belajar
  4. Waktu pelaksanaan pembelajaran dapat diperpendek
  5. Kualitas pembelajaran dapat ditingkatkan
  6. Proses pembelajaran dapat berlangsung kapanpun dan dimanapun diperlukan
  7. Sikap positif siswa terhadap materi pembelajaran serta proses pembelajaran dapat ditingkatkan
  8. Peran guru berubahan kearah yang positif
Menurut Yusufhadi Miarso

1. Media mampu memberikan rangsangan yang bervariasi kepada otak kita, sehingga otak kita dapat berfungsi secara optimal (belahan otak: kiri dan kanan) lihat teori belahan otak.
2. Media dapat mengatasi keterbatasan pengalaman yang dimiliki oleh peserta didik. Pengalaman peserta didik itu berbeda-beda.
3. Media dapat melampaui batas ruang kelas. Banyak hal yang tidak mungkin dialami secara langsung di dalam kelas oleh para peserta didik karena berbagai factor, misalnya: Objek terlalu besar (Candi, Stasiun, dan lain-lain), objek terlalu kecil untuk diamati, gerakan-gerakan yang terlalu cepat dan sulit ditangkap mata biasa (kepakan sayap burung dll)
4. Media memungkinkan adanya interaksi langsung antara peserta didik dan lingkungannya
5. Media menghasilkan keseragaman pengamatan
6. Media membangkitkan keinginan dan minat baru
7. Media membangkitkan motivasi dan merangsang untuk belajar.
8. Media memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk belajar mandiri, pada tempat dan waktu serta kecepatan yang ditentukan sendiri.
9. Media mampu meningkatkan efek sosialisasi, yaitu dengan meningkatkannya kesadaran akan dunia sekitar.
10. Media dapat meningkatkan kemampuan ekspresi diri pendidik dan peserta didik.
 
TEORI BELAHAN OTAK
Dari hasil penelitian-nya, Sperry menemukan bahwa kedua belahan otak berkaitan dengan aktivitas yang berbeda pula. Pembagian kerja otak secara garis besar adalah sebagai berikut:
Otak Kiri
Otak kanan
Kata-kata
Logika
Angka
Urutan
Linear
Analisis
Daftar
Irama
Kesadaran spasial
Dimensi
Imajinasi
Melamun
Warna
Kesadaran holistic
Sisi kiri dari otak manusia menangani masalah-masalah logika dan matematika, serta memproses secara berurutan. Otak kiri menangani rincian, mengatur data, dan mengendalikan pembicaraan serta kemampuan menulis.
Otak kiri bekerja dengan cara lebih acak, kurang teratur. Otak kanan menangani kreativitas, interpretasi serta metafora dan sebagainya dan bekerja dengan perasaan dan intuisi seseorang.
Kreativitas muncul dari interaksi yang luar biasa antara kedua belahan otak.[3] Misalnya dalam hal menulis, tulisan yang baik memanfaatkan kedua belahan otak. Menulis adalah aktivitas seluruh otak yang menggunakan belahan otak kanan (emosional) dan belahan otak kiri (logika).[4]
Berdasarkan teori belahan otak, setiap manusia diperintah oleh cara kerja belahan otak kiri dan kanan. Kecerdasan emosional berhubungan dengan belahan otak kanan, itu berarti kepandaian bergaul, perilaku yang baik, mudah bergaul, sopan santun, kesukaan pada music, seni, olahraga dan kegiatan lain yang berhubungan dengan emosional selalu berkait dengan cara kerja otak kanan, sedangkan kemampuan IQ seperti kemampuan logika berhubungan dengan belahan otak kiri. Hal ini berarti bahwa pengembangan kecerdasan anak harus juga dihubungkan dengan pemahaman akan belahan otak kiri dan kanan.

Ø  Beberapa kegunaan dari media pembelajaran menurut Sadiman et al (2008) adalah :
  1. Memperjelas pesan agar tidak terlalu verbalistis.
  2. Mengatasi keterbasan ruang, waktu dan daya indera.
  3. Mengatasi sifat pasif pada siswa
  4. Memberikan persepsi dan pengalaman yang sama pada siswa, dengan latar belakang lingkungan dan kecepatan penyerapan konsep yang beraneka ragam
Sedangkan Rahadi (2008) menuliskan beberapa keuntungan dari media pembelajaran berupa lingkungan sekitar (ruang terbuka), yaitu :
  1. Menghemat biaya, karena memanfaatkan benda-benda yang telah ada di ingkungan.
  2. Praktis dan mudah dilakukan, tidak memerlukan peralatan khusus seperti listrik.
  3. Memberikan pengalaman yang riil kepada siswa, pelajaran menjadi lebih konkrit, tidak verbalistik.
  4. Karena benda-benda tersebut berasal dari lingkungan siswa, maka benda-benda tersebut akan sesuai dengan karakteristik dan kebutuhan siswa. Hal ini juga sesuai dengan konsep pembelajaran kontekstual.
  5. Pelajaran lebih aplikatif, maksudnya materi belajar yang diperoleh siswa melalui media lingkungan kemungkinan besar akan dapat diaplikasikan langsung, karena siswa akan sering menemui benda-benda atau peristiwa serupa dalam kehidupannya sehari-hari.
  6. Media lingkungan memberikan pengalaman langsung kepada siswa. Dengan media lingkungan, siswa dapat berinteraksi secara langsung dengan benda, lokasi atau peristiwa sesungguhnya secara alamiah.
  7. Lebih komunikatif, sebab benda dan peristiwa yang ada di lingkungan siswa biasanya mudah dicerna oleh siswa, dibandingkan dengan media yang dikemas (didesain).

Pola/pedoman Umum Penggunaan Media dalam Proses Pembelajaran
Pedoman umum penggunaan media menurut Miarso sbb:
1. Tidak ada suatu media yang terbaik untuk mencapai suatu tujuan pembelajaran. Masing-masing jenis media mempunyai kelebihan dan kekurangan. Disarankan menggunakan media secara kombinasi dua atau lebih media akan mampu membantu tercapainya tujuan pembelajaran.
2. Penggunaan media harus didasarkan pada tujuan pembelajaran yang hendak dicapai.
3. Penggunaan media harus mempertimbangkan kecocokan cirri media dengan karakteristik materi pelajaran yang disajikan.
4. Penggunaan media harus disesuaikan dengan bentuk kegiatan belajar yang akan dilaksanakan seperti belajar secara klasikal, belajar dalam kelompok kecil, belajar secara individual, atau belajar mandiri.
5. Penggunaan media harus disertai dengan persiapan yang cukup seperti mempreview media yang akan dipakai, mempersiapkan berbagai peralatan yang dibutuhkan  di ruang kelas sebelum pelajaran dimulai dan sebelum peserta masuk.
6. Peserta didik perlu disiapkan sebelum media pembelajaran digunakan agar mereka dapat mengarahkan perhatian pada hal-hal yang penting selama penyajian berlangsung.
7. Penggunaan media harus diusahakan agar senantiasa melibatkan partisipasi aktif peserta.

 Taksonomi Media Pembelajaran (Klasifikasi Media Pembelajaran)

Menurut Prof. Dr. Yusufhadi Miarso (2004:462-465) sbb:

1. Media Penyaji
2. Media Objek
3. Media Interaktif

Penjelasan 3 media di atas

1. Media Penyaji terdiri dari:

1.1. Media Visual Diam:

1. Grafis : media grafis dibuat melalui proses gambar
2. Bahan cetak: media bahan cetak mempunyai symbol huruf dan angka
3. dan gambar diam: media gambar diam dibuat melalui proses fotografi

 Ketiga media di atas dikelompokkan menjadi satu karena ketiga-tiganya memakai bentuk penyajian yang sama, yaitu visual diam, dan kesemuanya memperagakan pesan yang disampaikan secara langsung. Ketiga-tiganya sering digunakan bersama-sama dalam bentuk cetakan maupun alat peraga seperti poster-poster sampai buku-buku teks.

Implikasi dalam proses pembelajaran PAK (penyampaian isi PAK) melalui media:

Ø  Grafis                          : cari gambar, buat gambar sesuain isi PAK
Ø  Bahan cetak                : Buku-buku PAK, tulis buku-buku Pendidikan Kristen. Misalnya
  Kurikulum Sekolah Minggu, dll
Ø  Gambar diam              : pakai kamera yang tersedia, foto objek-objek yang relevan
                                      dengan isi PAK. Miliki kamera, hp yg punya fasilitas camera utk
                                      dipakai mengambil gambar yg cocok dengan materi PAK
 
1.2. Media Proyeksi Diam:

1. Film bingkai (slide)
2. Film rangkai (filmstrip)
3. Transparansi
4. Proyektor pantul (opaque projector)

Melalui media ini, informasi yang disampaikan dalam 3 dari lima bentuk informasi dasar, yaitu: gambar, cetakan, dan grafik garis.

Implikasi dalam proses pembelajaran PAK. Media di atas dapat dipakai jika tersedia di tempat pelaksanaan proses pembelajaran PAK dan atau dapat diusahakan sendiri bila sudah melewati  nyanyian umar Bakrie (alias ada uang yang cukup)

Ø  Film bingkai (slide)
Ø  Film rangkai
Ø  Transparansi
Ø  Proyektor pantul

1.3. Media Audio:

Media yang hanya menyalurkan pesan/informasi dalam bentuk bunyi.
Bahan audio yang paling umum dipakai dalam mengajar adalah:
1. Rekaman dalam bentuk pita dan piringan hitam
2. Media audio yang disalurkan melalui telekomonikasi yang juga dipakai dalam pendidikan, yaitu: radio dan telepon, serta hand phone.
Radio: memiliki sejarah yang panjang dalam siaran pendidikan
Telepon: baru saja digunakan dalam pendidikan melalui kuliah jarak jauh (telelecture) atau tehnik jaringan penerimaan yang diperluas.
Hp. Pendidikan: pernah dipakai dalam proses pembelajaran (dari Belanda ke Indonesia).
Media Audio + media visual diam: merupakan kombinasi rekaman audio dan bahan-bahan visual diam. Contoh film rangkai suara, yang biasa menggunakan rekaman yang disinkronisasikan dengan gambar pada film rangkai.

1.4. Gambar Hidup (Film):

Media presentasi yang paling canggih adalah media yang dapat menyampaikan lima macam bentuk informasi: gambar, garis, symbol, suara dan gerakan. Media itu ialah gambar hidup (film) dan telivisi/video. 
Televisi
Televisi memberikan penyajian yang serupa dengan film tetapi menggunakan proses elektronis dalam merekam, menyalurkan, dan memperagakan gambar.
Macam-macam TV siaran:
1. TV untuk siaran
2. TV untuk siaran terbatas
3. papan tulis jarak jauh (telewriting) yang kurang dikenal

1.5. Multimedia
Multi Media adalah penggunaan lebih dari satu media/menggunakan berbagai media di dalam menyampaikan pesan/isi pelajaran.
2. Media Objek
Media objek meliputi dua kelompok, yaitu:
Objek yang sebenarnya dan objek pengganti
2.1. Objek yang sebenarnya
Objek yang sebenarnya dapat dibagi menjadi
1. Objek alami dan
Objek alami terdiri atas objek yang hidup dan yang tidak hidup. Objek alami adalah segala sesuatu yang terdapat di alam dan mengandung informasi bagi kehidupan, termasuk misalnya batuan dari bulan yang berhasil dalam ekspedisi ke bulan.
Realita : Benda nyata yang digunakan sebagai bahan belajar
2. Objek-objek bauatan.
Objek-objek buatan manusia, misalnya gedung-gedung dan bangunan-bangunan lain, mesin-mesin, alat-alat, mainan, alat-alat komunikasi, jaringan transportasi, dan semua benda yang dibuat manusia untuk keperluannya.
2.2. Media objek pengganti
Media objek pengganti adalah benda-benda yang dibuat untuk mewakili atau menggantikan benda-benda sebenarnya. Karena itu jenis media ini juga disebut objek pengganti.
Objek pengganti banyak dikenal dengan nama:
Replica. Replika adalah suatu reproduksi statis suatu objek dengan ukuran yang sebenarnay.
Model. Model adalah sebuah reproduksi yang kelihatannya sama tetapi biasanya diperkecil atau diperbesar dalam skala tertentu dan seringkali mempunyai bagian-bagian yang bergerak menurut pola benda yang sesungguhnya. Atau model adalah benda tiga dimensi yang merupakan representasi dari benda
sesungguhnya
3. Media Interaktif.
Media Interaktif adalah perpaduan media penyaji dan media objek yang berlangsung secara interaktif. Dalam hal ini karakteristik terpenting kelompok adalah peserta kelompok tidak hanya memperhatikan penyajian atau objek, tetapi dipaksa untuk berinteraksi selama mengikuti pelajaran
Tim Appllied Aproach (AA) dari Universitas Negeri Solo merumuskan klasifikasi media pembelajaran sbb:
1. Media yang tidak diproyeksikan
2. Media yang diproyeksikan
3. Media Audio

Media Video
Format media yang memanfaatkan tabung katoda/LCD untuk menayangkan pesan dalam bentuk animasi dan film.

1. Media Multimedia berbasis computer
2. Multimedia kit.
Media tidak diproyeksikan:
1. Realia: benda nyata yang digunakan sebagai bahan belajar
2. Model: benda tiga dimensi yang merupakan representasi dari benda sesungguhnya
3. Bahan grafis: gambar atau visual yang penampilannya tidak diproyeksikan
4. Display: bahan pameran/display yang penggunaannya dipasang di tempat tertentu
Media yang diproyeksikan:
OHP (Over Head Projector): alat untuk memproyeksikan gambar atau tulisan pada transparansi film
Slide Projector: alat untuk memproyeksikan gambar atau tulisan pada film positif

Media Audio:

Berbagai cara untuk merekam dan menyampaikan suara untuk suatu kompetensi/tujuan pembelajaran (media dengar)
Media Berbasis Komputer:
Media yang dioperasikan melalui computer, yang biasa dikenal sebagai perangkat lunak (software)
Kelebihan:
1. Memungkinkan terjadinya interaksi mahasiswa dan materi pelajaran
2. Proses belajar secara individual sesuai kemampuan mahasiswa
3. Menampilkan unsure audio visual
4. Langsung memberikan umpan balik
5. Menciptakan proses belajar yang berkeisinambungan
Kekurangan:
1. Alatnya masih mahal
2. Perlu ketrampilan khusus untuk mengoperasikan
Multi Media Berbasis Komputer
Media yang mengintegrasikan berbagai bentuk materi seperti: teks, gambar, grafis, dan suara yang dioperasikan dengan computer.
Bentuk:
Video Interaktif
CD Room
Digital video interaktif
Multi Media Kit
Paket bahan ajar yang terdiri dari beberapa jenis media yang digunakan untuk menjelaskan materi tertentu, yang biasanya dilengkapi dengan buku panduan (stud guide, lembar kerja yang moduler atau koleksi materi-materi yang melibatkan lebih dari suatu jenis media.
Portofolio
Kumpulan karya pebelajar yang menggambarkan perkembangannya selama periode waktu tertentu
Portofolio dapat berupa/berisi:
1. Dokumen tertulis
2. Makalah penelitian
3. Puisi
4. Penyajian Media
5. Slide
6. Potret
7. Rekaman audio tentang diskusi
8. Presentasi lisan
9. dll

Karakteristik dan Kemampuan Setiap Media Pembelajaran
Seorang Pendidik yang hendak menggunakan media dalam pembelajaran hendaknya memperhatikan karakteristik dan kemampuan masing-masing media. Perlunya seorang guru memperhatikan karakteristik dan kemampuan media yaitu supaya seorang guru dapat memilih media mana yang sesuai dengan kondisi dan kebutuhan.
Sebagai contoh media kaset audio, merupakan media auditif yang mengajarkan topik-topik pembelajaran yang bersifat verbal seperti pengucapan (pronounciation) bahasa asing. Untuk pengajaran bahasa asing media ini tergolong tepat karena bila secara langsung diberikan tanpa media sering terjadi ketidaktepatan yang akurat dalam pengucapan pengulangan dan sebagainya. Pembuatan media kaset audio ini termasuk mudah, hanya membutuhkan alat perekam dan narasumber yang dapat berbahasa asing, sementara itu pemanfaatannya menggunakan alat yang sama pula.
Media Video
• Kelebihan
– Dapat menstimulir efek gerak
– Dapat diberi suara maupun warna
– Tidak memerlukan keahlian khusus dalam penyajiannya.
– Tidak memerlukan ruangan gelap dalam penyajiannya
• Kekurangan
– Memerlukan peralatan khusus dalam penyajiannya
– Memerlukan tenaga listrik
– Memerlukan keterampilan khusus dan kerja tim dalam pembuatannya

Media Berbasiskan Komputer

Bentuk interaksi yang dapat diaplikasikan
• Praktek dan latihan (drill & practice)
• Tutorial
• Permainan (games)
• Simulasi (simulation)
• Penemuan (discovery)
• Pemecahan Masalah (Problem Solving)
Media Cetak
Kelebihannya:
  • Murah
  • Dapat diakses oleh kalangan luas
  • Tidak memerlukan peralatan
  • Bersifat fleksibel, mudah dibawa ke mana-mana
  • Dapat digunakan untuk menyampaikan semua materi pembelajaran
  • Bisa dibaca di mana saja dan kapan saja, tidak terikat tempat dan waktu
Kelemahannya
  • Membutuhkan reading habits
  • Membutuhkan pengetahuan awal (prior knowledge)
  • Kurang bisa membantu daya ingat
  • Apabila penyajiannya (font, warna, ilustrasi) tidak menarik, akan cepat membosankan
TRANSPARANSI 

Kelebihan:
  • penggunaannya praktis
  • tidak memerlukan ruang gelap. Karena itu siswa atau peserta didik dapat melihatnya sambil mencatat
  • mudah dioperasikan, sehingga tidak memerlukan operator khusus
  • guru dalam menyajikannya dapat bertatap muka dengan siswa/peserta didik.
 Kelemahan:
  • memerlukan peralatan khusus untuk penampilan, yaitu Overhead Projector (OHP)
  • memerlukan penataan yang khusus
  • memerlukan kecakapan khusus dalam pembuatannya
  • menuntut cara kerja yang sistematis karena susunan urutannya mudah kacau.
 Audio

Kelebihan:
  • Imajinatif
  • Individual
  • Relatif lebih murah
  • Mobile
  • Dapat merangsang partisipasi aktif pendengarnya
  • Sangat tepat untuk materi musik dan bahasa
  • Mengatasi batas waktu dan ruang
  • Radio: aktual, dapat menjangkau khalayak luas, siaran langsung, tidak dapat diulang
  • Kaset: dapat diputar ulang, dapat digunakan untuk merekam ulang
 Kelemahannya:
 
·         Komunikasi satu arah
  • Abstrak, terutama berkaitan dengan angka, ukuran, penghitungan dll
  • Auditif, sehingga membutuhkan konsentrasi dalam mendengarkan
  • Radio: tidak bisa diulang, kontrol ada pada stasiun radio, rentan cuaca, kalau tidak menarik pendengar beralih stasiun lain
  • Kaset: bisa terhapus, bisa kusut, tdk bisa disimpan lama
Slide Suara

Kelebihannya:
  • Dapat digunakan dalam kelompok besar (kelas)
  • Dapat memusatkan perhatian
  • Di bawah kontrol guru
  • Dapat digunakan untuk menyampaikan berbagai materi pembelajaran
  • Tahan lama (awet)
  • Penyimpanannya mudah
Kelemahannya: 
  • Gambar yang lepas menjadikannya mudah hilang
  • Hanya menyajikan gambar diam
  • Memerlukan ruangan yang gelap, sehingga tidak ada aktifitas lain
  • Biaya pembuatannya mahal
  • Memerlukan peralatan Proyektor Slide dan Kaset player
  • Harga peralatan mahal
  • Suku cadang semakin susah didapatkan

Multi Media
Kelebihannya:
  • Interaktif
  • Individual
  • Fleksibel
  • Cost effectiveness
  • Motivasi
  • Umpan balik
  • Record keeping
  • Kontrol ada pada pengguna
Kelemahannya:
  • Hanya akan berfungsi untuk hal-hal sebagaimana yang telah diprogramkan
  • Memerlukan peralatan (komputer) multimedia
  • Perlu persyaratan minimal prosesor, memori kartu grafis dan monitor
  • Perlu kemampuan pengoperasian, untuk itu perlu ditambahkan petunjuk pemanfaatan
  • Pengembangannya memerlukan adanya tim yang profesional
  • Pengembangannya memerlukan waktu yang cukup lama
  • Tidak punya sentuhan manusiawi
Kemajuan media komputer memberikan beberapa kelebihan untuk kegiatan produksi audio visual. Pada tahun-tahun belakangan komputer mendapat perhatian besar karena kemampuannya yang dapat digunakan dalam bidang kegiatan pembelajaran. Ditambah dengan teknologi jaringan dan internet, komputer seakan menjadi primadona dalam kegiatan pembelajaran.
Dibalik kehandalan komputer sebagai media pembelajaran terdapat beberapa persoalan yang sebaiknya menjadi bahan pertimbangan awal bagi pengelola pengajaran berbasis komputer:
  1. Perangkat keras -dan lunak- yang mahal dan cepat ketinggalan jaman
  2. Teknologi yang sangat cepat berubah, sangat memungkinkan perangkat yang dibeli saat ini beberapa tahun kemudian akan ketinggalan zaman.
  3. Pembuatan program yang rumit serta dalam pengoperasian awal perlu pendamping guna menjelaskan penggunaannya. Hal ini bisa disiasati dengan pembuatan modul pendamping yang menjelaskan penggunaan dan pengoperasian program.
Pemakaian Komputer dalam Kegiatan Pembelajaran
Untuk Tujuan Kognitif
Komputer dapat mengajarkan konsep-konsep aturan, prinsip, langkah-langkah, proses, dan kalkulasi yang kompleks. Komputer juga dapat menjelaskan konsep tersebut dengan dengan sederhana dengan penggabungan visual dan audio yang dianimasikan. Sehingga cocok untuk kegiatan pembelajaran mandiri.
Untuk Tujuan Psikomotor
Dengan bentuk pembelajaran yang dikemas dalam bentuk games & simulasi sangat bagus digunakan untuk menciptakan kondisi dunia kerja. Beberapa contoh program antara lain; simulasi pendaratan pesawat, simulasi perang dalam medan yang paling berat dan sebagainya.
Untuk Tujuan Afektif
Bila program didesain secara tepat dengan memberikan potongan clip suara atau video yang isinya menggugah perasaan, pembelajaran sikap/afektif pun dapat dilakukan mengunakan media komputer.

Kriteria Memilih Media Pembelajaran
  1. Kesesuaian, yaitu antara fungsi media dengan tujuan pembelajaran atau kompetensi yang ingin dicapai.
  2. Mewakili, yaitu media dapat mewakili konsep yang abstrak.
  3. Ekonomis dan praktis, yaitu media tidak memerlukan biaya yang mahal serta mudah dalam penggunaan.
  4. Keamanan, yaitu tidak mengakibatkan kecelakaan, atau hal-hal yang dapat mencederai siswa.
  5. Keindahan, yaitu media berbentuk menarik dan bernilai estetika.
Dengan kata lain Pemilihan dan Pemanfaatan Media dapat memperhatikan syarat:

1. Kompetensi/Tujuan pembelajaran yang akan dicapai
2. Karakteristik peserta didik
3. Kondisi yang ada (ketersediaan perangkat lunak dan perangkat kerasnya)
4. Materi perkuliahan
5. Biaya: ekonomis dan praktis
6. Kemampuan pendidik dalam mengoperasikan

PRINSIP-PRINSIP PEMBUATAN dan Penggunaan MEDIA dalam PEMBELAJARAN

Beberapa prinsip pembuatan media pembelajaran yang perlu diperhatikan (Rahadi : 2008), adalah yaitu :
  1. Media yang dibuat harus sesuai dengan tujuan dan fungsi penggunaannya.
  2. Dapat membantu memberikan pemahaman terhadap suatu konsep tertentu, terutama konsep yang abstrak.
  3. Dapat mendorong kreatifitas siswa, memberikan kesempatan kepada siswa untuk bereksperimen dan bereksplorasi (menemukan sendiri)
  4. Media yang dibuat harus mempertimbangkan faktor keamanan, tidak mengandung unsur yang membahayakan siswa.
  5. Dapat digunakan secara individual, kelompok dan klasikal
  6. Usahakan memenuhi unsur kebenaran substansial dan kemenarikan
  7. Media belajar hendaknya mudah dipergunakan baik oleh guru maupun siswa
  8. Bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat hendaknya dipilih agar mudah diperoleh di lingkungan sekitar dengan biaya yang relatif murah
  9. Jenis media yang dibuat harus disesuaikan dengan tingkat perkembangan sasaran didik
Pengembangan Media Pembelajaran

1. Prinsip pengembangan media Pembelajaran
Semakin sadarnya orang akan pentingnya media yang membantu pembelajaran sudah mulai dirasakan. Pengelolaan alat bantu pembelajaran sudah sangat dibutuhkan. Semakin meluasnya kemajuan di bidang komunikasi dan teknologi, serta diketemukannya dinamika proses belajar, maka pelaksanaan kegiatan pendidikan dan pengajaran semakin menuntut dan memperoleh media pendidikan yang bervariasi secara luas pula. Dalam konteks inilah maka diperlukan pengembangan media pembelajaran. Pengembangan media pembelajaran haruslah didasarkan atas prinsip-prinsip pengembangan media yang menolong peserta didik untuk terlaksananya belajar. Belajar adalah proses internal dalam diri manusia maka guru bukanlah merupakan satu-satunya sumber belajar, namun merupakan salah satu komponen dari sumber belajar yang disebut orang.
AECT (Associationfor Educational Communication and Technology) membedakan enam jenis sumber belajar yang dapat digunakan dalam proses belajar, yaitu:
  1. Pesan; didalamnya mencakup kurikulum (GBPP) dan mata pelajaran.
  2. Orang; didalamnya mencakup guru, orang tua, tenaga ahli, dan sebagainya.
  3. Bahan;merupakan suatu format yang digunakan untuk menyimpan pesan pembelajaran,seperti buku paket, buku teks, modul, program video, film, OHT (over head transparency), program slide,alat peraga dan sebagainya (biasa disebut software).
  4. Alat; yang dimaksud di sini adalah sarana (piranti, hardware) untuk menyajikan bahan pada butir 3 di atas. Di dalamnya mencakup proyektor OHP, slide, film tape recorder, dan sebagainya.
  5. Teknik; yang dimaksud adalah cara (prosedur) yang digunakan orang dalam membeikan pembelajaran guna tercapai tujuan pembelajaran. Di dalamnya mencakup ceramah,permainan/simulasi, tanya jawab, sosiodrama (roleplay), dan sebagainya.
  6. Latar (setting) atau lingkungan; termasuk didalamnya adalah pengaturan ruang, pencahayaan, dan sebagainya.

2. Syarat-syarat pengembangan media pembelajaran

1. Mudah dilihat
2. Menarik
3. Sederhana
4. Isinya berguna/bermanfaat
5. Benar (dapat dipertanggungjawabkan)
6. Masuk akal/sah
7. Terstruktur/tersusun dengan baik



 








[1] Yusufhadi Miarso dalam buku Menyemai Benih Teknologi Pendidikan ((Jakarta : Pustekomdiknas,20040, hlm. 458. Mengemukakan hasil penelitian yang dilakukan oleh Roger W. Sperry, pemenang hadiah Nobel tahun 1984 yang dimuat dalam buku yang ditulis oleh B.R. Hergenhahn, An Introduction to Theories of Learning, Englewood Cliffs, NJ : Prentice Hall Inc, 1988
[2] Yusufhadi Miarso, Ibid. hlm. 458
[3] Hernowo, Menjadi Guru yang Mau dan Mampu Mengajar secara Kreatif  (Bandung: MLC, 2006), h1m.53.
[4] Bobbi De Porter dan Mike Hemacki, Quantum Learning  (Bandung: Kaifa, 2005),  hlm.179.
Share This
Previous Post
Next Post

Pellentesque vitae lectus in mauris sollicitudin ornare sit amet eget ligula. Donec pharetra, arcu eu consectetur semper, est nulla sodales risus, vel efficitur orci justo quis tellus. Phasellus sit amet est pharetra

0 comments: